Kekuatan Penyembuhan Musik, Koneksi Kebugaran

Kekuatan Penyembuhan Musik, Koneksi Kebugaran

Semakin banyak orang telah menemukan bagaimana musik dapat membantu meredakan ketegangan sehari-hari, masalah fisik seperti migrain dan masalah emosional kecemasan dan depresi. Musik dan kebugaran memiliki ikatan yang sama karena keduanya memblokir atau mengarahkan hormon stres, menurunkan tekanan darah, meredakan kecemasan, memberi energi dan menenangkan kita serta meningkatkan fokus kita. Saat musik dan kebugaran bergabung, ikatan yang lebih kuat terbentuk. Kami sebagai profesional kebugaran dan perawatan kesehatan memiliki kesempatan untuk menggunakan koneksi musik-kebugaran ini dalam kelas olahraga air dan kelompok serta sesi pelatihan dan terapi pribadi kami. Ini menjadikan kita semua jenis terapis, dan hasil akhir dari kelas atau sesi adalah perawatan pikiran / tubuh total.

Kekuatan penyembuhan musik adalah bagian dari gudang obat yang membantu kita kembali ke aktivitas kebugaran kita setelah sakit atau cedera awal. Musik membuat kita rileks, yang menyebabkan pelepasan endorfin (hormon “perasaan baik”). Endorfin ini menciptakan cara untuk mengatasi rasa sakit dan membantu kita kembali lebih cepat ke aktivitas kebugaran kita.

Latihan aerobik mendorong pelepasan endorfin, membantu otak memblokir sinyal rasa sakit. Olahraga juga dapat mengurangi efek samping depresi dan kecemasan yang sering kali diakibatkan oleh nyeri kronis; berenang atau aerobik air di kolam hangat sangat bermanfaat untuk nyeri kronis ini. Endorfin ini tidak hanya membantu mengatasi rasa sakit, tetapi juga membantu menjaga hormon stres (seperti kortisol). Ketika otak kita merasakan semua jenis stres tubuh, hipotalamus mengirimkan sinyal ke kelenjar pituitari, yang kemudian memberi tahu kelenjar adrenal kita untuk memproduksi kortisol. Dengan tetap mengontrol hormon stres, baik melalui olahraga teratur dan / atau mendengarkan musik, kita mungkin dapat membantu mencegah penyakit degeneratif seperti penyakit jantung dan kanker.

Musik menenangkan stres akibat kemoterapi pada pasien kanker, yang sering dilanda kecemasan dan gangguan emosional selama pengobatan. Sebuah studi yang dilakukan oleh Barrie Cassileth, PhD, membuktikan bahwa dari 69 pasien dewasa, mereka yang menerima terapi musik melaporkan gangguan mood total 37 persen lebih sedikit dan kecemasan 28 persen lebih sedikit dibandingkan pasien lain.1

Sama seperti sifat air yang bekerja sebagai analgesik untuk meredakan ketegangan fisik dan rasa sakit saat berolahraga, begitu pula musik. Musik memiliki efek positif pada olahraga karena mengalihkan perhatian orang dari upaya, sehingga juga mengalihkan pikiran mereka dari ketegangan dan rasa sakit. Peneliti, seperti Luis F. Aragòn-Vargas, PhD, setuju bahwa efek positif musik pada daya tahan dan performa olahraga memungkinkan orang untuk berolahraga lebih lama dan dengan lebih banyak intensitas. Bonus tambahannya adalah musik menambah kenikmatan – terutama jika itu adalah musik yang Anda sukai. Bagi mereka yang membutuhkan latihan “ringan pada persendian”, olahraga air akan memberikannya kepada Anda. Jika dikombinasikan dengan musik, jenis latihan ini akan memberi Anda manfaat dari latihan ketahanan dengan bonus tambahan berupa daya tahan, peningkatan kinerja, dan kenikmatan.

Tahukah Anda seorang musisi yang juga seorang atlet yang baik? Saya telah melihat banyak hal selama bertahun-tahun mengajar dan pelatihan. Memainkan alat musik dapat mempertajam indra Anda, meningkatkan koordinasi, dan memberi Anda ketepatan waktu. Ini juga merupakan bahan yang dibutuhkan dalam pelatihan atletik.

Dua studi di mana musik, keheningan dan kebisingan statis digunakan sebagai faktor kontrol menghasilkan hasil yang menarik. Dalam sebuah penelitian, kekuatan sistem kekebalan diukur terhadap ketiga faktor ini. Dalam kelompok yang terpajan pada keheningan, sistem kekebalan mereka tidak menunjukkan tanggapan dan tetap pada tingkat yang sama. Mereka yang mengalami gangguan suara statis menunjukkan respon sistem kekebalan yang menurun, sedangkan kelompok yang mendengarkan musik menunjukkan peningkatan kekuatan sistem kekebalannya. Saat menggunakan tiga faktor kontrol yang sama ini dalam tes sepeda olahraga, ditemukan bahwa mereka yang mendengarkan musik melakukan perjalanan 11 persen lebih jauh. Dalam studi berjalan delapan minggu lainnya di Ohio State University, menggunakan subjek dengan penyakit paru-paru serius, hasil menunjukkan bahwa mereka yang mendengarkan musik berjalan 21 persen lebih jauh daripada mereka yang tidak mendengarkan musik. Untuk mendengarkan lagu secara offline di smartphone, Anda bisa download lagu mp3 di situs Gudang Lagu Stafaband yang bisa download lagu super cepat dan terbaik, gratis dan terpercaya.

Salah satu metode yang menggabungkan musik dan kebugaran telah menunjukkan perubahan perilaku yang positif saat digunakan pada anak autis. Media bermanfaat ini dianggap karena musik bersifat non-verbal dan tidak mengancam. Seseorang mungkin hanya perlu menemukan musik yang disukai anak, dan kemudian dapat dimanfaatkan. Tidak ada gaya musik yang lebih bermanfaat dari yang lain. Musik yang disukai seseorang akan selalu memiliki efek terapeutik terbaik. Menggunakan musik dalam pengaturan game secara sempurna menggabungkan musik dengan kebugaran. Ini bisa berupa aktivitas sederhana seperti mengoper bola bolak-balik diiringi musik. Michelle Dozois, presenter kebugaran internasional, telah menemukan pengaruh musik yang mendalam dengan putranya yang autis. Efek musik yang mengubah suasana hati terlihat jelas karena musik itu menenangkannya. “Itu mengubah sikapnya seketika,” kata Michelle. “Musik membangunkan tubuh dan pikiran dengan cara terapeutik.”

Terapi fisik adalah contoh yang sangat baik dalam menggunakan musik untuk gerakan. Sharlynn Landers, PT, MPT, telah menggunakan suara dalam menangani pasien untuk meningkatkan gaya berjalan mereka. “Lecet” pada kaki menghasilkan pengenalan pendengaran dan memungkinkan terapis dan pasien untuk mendeteksi perbedaan atau persamaan suara di setiap kaki.

Banyak ahli kesehatan saat ini menggunakan musik untuk merangsang fungsi motorik. Pasien dengan gangguan saraf akibat penyakit Parkinson atau stroke telah melihat peningkatan dari manfaat terapi musik.

Oliver Sacks, yang dikenal dengan bukunya Awakenings (juga dibuat menjadi film fitur), mengubah kecintaan awalnya pada musik menjadi karyanya dalam terapi musik. Para pasien yang dia tulis dalam bukunya terkena suatu bentuk ensefalitis yang membuat mereka dalam keadaan koma. Mereka jarang bergerak dan tidak berbicara. Karena yakin bahwa “seseorang” masih ada di dalam diri mereka masing-masing, Dr. Sacks menggunakan musik untuk membawa mereka keluar dari keadaan ini. Dia menemukan bahwa memainkan musik yang tepat memungkinkan mereka untuk mengubah langkah gagap mereka bahkan sampai menari.

Dr Sacks juga bekerja dengan pasien Sindrom Tourette. Dia menemukan bahwa banyak musisi tidak mengalami tics saat tampil dan atlet menunjukkan kelegaan yang sama saat terlibat dalam aktivitas atletik. Dr. Sacks secara pribadi merasakan kekuatan penyembuhan musik setelah hamstringnya robek sendiri. Ketika terapis fisiknya memainkan musik selama sesinya, perhatiannya terganggu dan berjalan normal. Dia kehilangan kemampuannya untuk berjalan dengan mudah saat musik berhenti.

Musik secara intelektual menyegarkan kita, dan kita kemudian bisa tampil lebih baik sepanjang hari kita. Musik menjelaskan pola berpikir kita, yang memungkinkan kita membuat keputusan yang lebih baik. Penelitian telah menunjukkan bahwa mendengarkan musik seperti komposisi Mozart sebelum mengikuti ujian menghasilkan skor yang lebih tinggi. Jadi, salah satu slogan dalam beberapa tahun terakhir adalah “Mozart Membuat Anda Lebih Cerdas.” Getaran musik merangsang pendengaran dan meningkatkan perkembangan otak, jadi memutar musik saat Anda hamil dapat meningkatkan IQ anak Anda. Disarankan untuk mendengarkan musik yang lambat dan lembut seperti Mozart, yang meniru detak jantung ibu.

Kita tahu bahwa olahraga memperkuat jantung dan paru-paru, tetapi banyak penelitian telah menunjukkan bukti bahwa, seperti halnya musik, olahraga juga membangun otak. Penelitian menunjukkan efek positif dari aktivitas fisik pada fungsi otak, terutama pada orang dewasa yang lebih tua. Sebuah temuan baru-baru ini menggunakan pemindaian otak pria dan wanita berusia 66 hingga 89 tahun menemukan bahwa mereka yang lebih aktif secara fisik memiliki kemampuan fokus yang lebih baik dan kurang mudah teralihkan. Studi lain dengan 90 wanita yang lebih tua dan sehat menunjukkan ingatan yang lebih baik dan waktu reaksi yang lebih cepat akibat program olahraga jangka panjang. Menambahkan musik ke dalam latihan dapat menghasilkan efek psiko-fisiologis di mana peserta menjadi lebih termotivasi dan dapat menggunakan dirinya dengan lebih mudah, dengan hasil akhirnya adalah tingkat kinerja yang lebih tinggi.

Dengan menggunakan kekuatan musik dan kebugaran untuk menyembuhkan, kita dapat menjembatani dari penyakit ke kesehatan. Dengan demikian, kita dapat menjadi lebih bugar, memperkuat sistem kekebalan kita dan dibawa ke kesehatan yang lebih baik dan kesejahteraan secara keseluruhan. Musik memiliki kekuatan untuk tidak hanya meningkatkan latihan kita, tetapi juga memberi kita hubungan kebugaran antara suara musik dan kesehatan suara.

Leave a Reply